7 Desa di Buton Utara Sulawesi Tenggara Terendam Banjir

Oleh Gin gin Tigin Ginulur - fakta.com
09 Juli 2024 09:12 WIB
Kepala Bidang Penanganan Darurat dan Logistik BPBD Sultra, Dedet Ilnary Yusta. (Foto: ANTARA/HO-Dokumentasi pribadi)

FAKTA.COM, Jakarta - Tujuh desa dan kelurahan di Kabupaten Buton Utara Sulawesi Tenggara, terendam banjir akibat luapan enam sungai di dua kecamatan.

"Sungai yang meluap akibat intensitas hujan tinggi yakni Sungai Pongkowulu, Sungai Kambowa, Sungai Lahumoko di Kecamatan Kambowa dan Sungai Langkumbe, Sungai Lantahiwo, Sungai Lambale di Kecamatan Kulisusu Barat," kata Kepala Bidang Penanganan Darurat dan Logistik BPBD Sultra, Dedet Ilnary Yusta saat ditemui di Kendari, Selasa (9/7/2024).

Akibat luapan sungai, ribuan rumah di tujuh desa dan kelurahan terdampak banjir. Tujuh desa itu masing-masing Desa Pongkowulu, Baluara, Morindino dan Kelurahan Kambowa yang berada di Kecamatan Kambowa. Kemudian Desa Lapandewa, Kotawo, dan Lambale berada di Kecamatan Kulisusu Barat.

Banjir Bandang di OKU Sumsel, 6 Orang Meninggal, 12 Ribu Jiwa Mengungsi

Dedet menjelaskan, banjir disebabkan oleh intensitas curah hujan tinggi yang mengguyur di Kecamatan Kambowa sejak Rabu (3/7) pagi sekitar 07.00 Wita sampai malam hari yang mengakibatkan banjir dengan ketinggian air bervariasi 50 hingga 70 sentimeter (cm).

"Sementara hujan di Kecamatan Kulisusu Barat terjadi sejak Kamis (4/7) pagi 05.00 Wita hingga malam dengan ketinggian air 50 cm hingga mencapai 150 cm," katanya.

Dedet menyebutkan, 1.667 Kepala Keluarga (KK) akibat banjir tersebut, namun tidak ada korban jiwa dalam bencana itu.

Rinciannya, di Kecamatan Kambowa yaitu Desa Pongkowulu sebanyak 106 KK atau 444 jiwa, Baluara sebanyak 44 KK atau 161 jiwa, Morindino sebanyak 52 KK atau 201 jiwa, dan Kelurahan Kambowa sebanyak 53 KK atau 179 jiwa.

4 Korban Tewas Tertimbun Longsor di Pegunungan Arfak Papua

Kemudian, di Kecamatan Kulisusu Barat yaitu Desa Lapandewa sebanyak 113 KK atau 406 Jiwa, Kotawo sebanyak 49 KK atau 217 jiwa, dan Kelurahan Lambale sebanyak 15 KK atau 59 jiwa.

Luapan air di sungai juga mengakibatkan jebolnya tanggul Sungai Pongkowulu dan amblasnya sebagian jalan di poros Buton Utara hingga Kota Bau-bau.

BPBD setempat terus menghimbau kepada masyarakat untuk tetap waspada terhadap kondisi cuaca saat ini yang tidak menutup kemungkinan terjadinya banjir secara tiba-tiba saat hujan yang berlangsung lama. (ANT)

Bagikan:

Data

Komentar (0)

Login to comment on this news

Updates

Popular

Data
Pointer
Interaktif
Program
Jobs
//